Ketua pemuda Umno itu bertegas buku teks sejarah tingkatan 4 itu diluluskan kabinet PH dan berkata dia tidak pernah menyebut nama Maszlee berhubung dakwaannya kerajaan PH ‘mengagung-agungkan komunis’.