Dengan hanya memiliki satu komputer riba, enam anaknya yang berusia enam hingga 13 tahun terpaksa berebut sesama sendiri apabila sesi pembelajaran dilakukan secara serentak.