Saravanan pula anggap Sanusi seorang “penglipur lara dari Jeneri” yang hanya tahu “omong kosong”.